OPINI

ANIES USUNG KHILAFAH, LU NGIGAU?

By.ALEX WIBISONO.

 

Ada upaya memaksimalkan serangan kepada Anies. Temanya itu-itu aja dari dulu. Sama dan kagak berubah. Hanya diulang-ulang dan dimasifkan. Kagak kreatif sama sekali. Bikin orang bosen pakai banget. Malah muak, mau muntah.

Dari dulu teriak-teriak mulu dengan politik identitas ama khilafah. Ngetwit, pasang spanduk, macam-macamlah caranya. Malah ada yang disuruh pura-pura jadi pendukung Anies dan diminta untuk mendukung khilafah. Modus! Ketahuan bro. Yang kayak gini, mudah ngedeteknya.

Politik identitas ama khilafah, mana nyambung ama Anies. Kagak sama sekali. Tapi ya diputer terus. Padahal kasetnya udah rongsokan. Rusak-rusak. Tapi tetap diputer. Maksain banget. Kayaknya kagak punya bahan yang lain buat ngejatuhin nama Anies.

He, lu mau serang pakai dua isu itu, masyarakat udah pada paham. Kagak bakal mempan. Lu bilang Anies menggunakan politik identitas, ternyata temen lu yang main politik identitas. Suruh Umat Kritiani jangan pilih Anies. Videonya viral tuh. Lucu kan? Banget bro.

Lu bilang Anies mau usung khilafah. Lu waras? Ada-ada aje. Ngoceh aja terus. Bentur-benturin khilafah ama pancasila. Buat apaan ya? Ape gunanya ya? Ya buat cari duit. Ini hanya logis kalau dikaitkan dengan proyek. Ya proyek buzzer. Apa lagi kalau bukan itu tujuannya. Kagak ada hubungannya demgan ideologi. Hubungannya hanya dengan cuan. Duit maksudnya.

Anies SMA setahun di Amerika, S2 dan S3 di Amerika, jadi Mendikbud dan sering jadi pembicara di forum-forum Internasional, khususnya di USA dan Eropa, lu tuduh dengan Khilafah. Kok geli banget dengernya ya. Siapapun akan geli dengernya. Tapi ini “serangan” yang datangin duit, ya gimana lagi. Duit bro…

Lucu banget. Joko sembung makan bakso, kagak nyambung bro. Kalau dibilang stand up comedy, ini pasti juara. Habis, lucu banget. Membuat kite semua geli.

Nih gue jelasan. Sebenarnya kagak perlu dijelasin lagi sih. Tapi, kagak apa-apa deh. Bonus.

Gini, gue mau tanya ama lu. Ketika Anies jadi gubernur 5 tahun full di Jakarta, pernah Anies bicara khilafah? Ada tanda-tanda khilafah itu mau diterima? Tunjukin aja atu bukti. Kagak usah banyak-banyak, atu aja. Itu aja cara mengukurnya. Gampang bukan? Jangan-jangam lu kagak paham khilafah? Kacau nih.

Kalau lu kagak bisa nunjukin bukti, kenape lu percaya? Ya goblok kuadrat. Bukti kagak ada, lu percaya. Malah yang ada sebaliknya. Anies sudah membuat Jakarta adem, tenang dan damai. Semua warga DKI, apapun latar belakangnya, dilayani dan diperlakukan setara dalam bingkai NKRI.

Sementara lu teriak-teriak NKRI, tapi bikin gaduh jagat raya. Lu merusak ketenangan hubungan antar etnis, agama dan kelompok yang sedang damai-damainya bersama Anies. Sebenarnya, lu pro NKRI atau perusak NKRI sih? Atau jualan pakai narasi NKRI? Nah, ini yang gue bilang stand up comedy itu bro. Lucu banget.

Ibarat kaset yang sudah rusak, lagu politik identitas dan khilfah akan terus diulang-ulang. Bergantung logistiknya. Logistiknya kenceng, teriakannya juga ikut kenceng. Logistiknya lancar, serangan ke Anies juga akan semakin lancar. Bergantung duit bro. Karena ini proyek. Ini cuan.

Semakin dekat pemilu, duit yang mengucur akan semakin deras. Serangan di medsos akan semakin kenceng, spanduk-spanduk akan semakin banyak. Lu lihat pekan lalu di Bondowoso. Belasan spanduk terpampang dalam satu malam. Semua isinya nyerang Anies dengan khilafah. Ini serangan malam bro. Mirip burung hantu, seperti kata Andi Arief. Bener juga si kader Demokrat ini.

Pokoknya ditandai aja bro. Kalau di medsos sedang kenceng serangan ke Anies, atau spanduk yang nyerang-nyerang Anies lagi pada dipasangi, berarti itu pertanda dana lagi cair bro. Lu merapat akan dapat bagian.

Lu tandai bro. Pasti serangannya kagak jauh-jauh dari politik identitas sama khilafah. Sekitaran dua tema itu saja. Mereka pikir rakyat terpengaruh dan dianggap goblok semua. Bener-bener membuat geli segeli-gelinya.

Depok, 15/11/2022

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also
Close